TPA Tunggadewi Yogyakarta

Hari-hari galau kembali datang, sebenernya saya dan Arief tipe-tipe yang go with the flow aja. Mau lahiran dimana? Mau nanti si bayi sama siapa? Belum ada ide yang fix, baru sebatas obrolan-obrolan liar tanpa keputusan. Mungkin karena efek sounding dari lingkungan sekitar yang mulai nanya-nanya "mau lahiran dimana?" atau "nanti anaknya sama siapa?" barulah kami pikir-pikir lagi disela-sela obrolan gak mutu kami tentang episode "adit dan sopo jarwo" atau "boboi boy kuase tige"
Sekip Blok M-5, Sinduadi, Mlati, Sleman Yogyakarta
(0274) 6492423 / 081578445144

gambar diambil dari tribunnews
Berbekal obrolan ibu-ibu muda kece di kantor saya juga dapat beberapa masukan, salah satunya :
  1. Jasa rewang/ART
  2. Jasa Pengasuh bayi/Baby Sitter
  3. Daycare
  4. Serahkan ke kakek nenek (jelas ini gak masuk kriteria kami)
Mari kita bahas satu-satu ya :
  • Rewang/ART
Pros : Ini awalnya jadi opsi paling kuat karena jelas harga terjangkau dan cukup all in dengan semua macam kerjaan rumah, meski fokus utama pada di bayi. Dan berguna banget kalo pas Arief udah kelaran kuliah dan harus LDR an di Surabaya sono. 
Cons : Nyari yang bisa dipercaya itu susahnya ngelebihin nyari calon suami (kata sebagian besar orang yang udah pengalaman). Kalaupun ditinggal gak mungkin saya percaya kalo rumah pas kosong, minimal ada yang nungguin misal Arief kalo pas belum balik ke surabaya ato orang tua saya (ini jelas ribet banget yaa ... secara mereka nun jauh di mata). Sebenernya saya udah ada kandidatnya dan si ibuk bersedia buat ngasuh, tapi kok semakin kesini kerjaan si ibuk beres-beres rumah aja gak bagus, trus belum urusan finansial kayaknya dia ada masalah sama debt collector .... gak maulah gambling ninggalin bayi owek-owek sama orang ini.
  • Pengasuh Bayi/Babysitter
Saya browse dari beberapa agen dan nanya-nanya temen yang udah pernah pake jasa Babysitter berlisensi. Oke mereka kerja lumayan profesional karena udah tau SOP njagain bayi/anak-anak, jadi bisalah ninggal bayi dengan tenang (tapi awal-awal juga kudu manggil orang buat ngawasin di satu bulan pertama)
Harga juga masi bisalah kebayar dengan uang tunjangan saya, etapi ... saya ceki-ceki lagi ternyata biaya itu belum include biaya hariannya yang harus kita tanggung macem : makan, tidur, alat makeup, sabun, dll, termasuk pulsa dan baju. OMG ... bisa berapa totalnya?? mending saya berhenti kerja deh kalo gaji saya sama pengasuhnya sama.
  • Daycare
Ini masih jadi pro-kontra juga. Kalo saya pribadi lebih suka daycare dengan alasan males kalo ada "orang asing di rumah (ART/Pengasuh)", Bisa lebih dipercaya dengan alasan memilih tempat yang profesional bukan abal-abal ya (kalo kasus yang dikasi obat tidur, dll itu saya sih gak gitu parnoan). Kontranya jelas banyak bangett ... dari keluarga yang gak setuju karena mereka gak sudi cucu bayinya dititip2in kayak anak gak kerawat, tapi juga gak bisa ngasih solusi lain selain disuruh "bawah ke malang aja biar tak rawat" kemudian baby kecil yang harus mondar mandir perjalanan tiap hari, sedang kami belum punya mobil. Termasuk beberapa pengalaman temen yang kurang enak seperti anaknya gampang ketularan sakit dari anak lain, dan beberapa hal lain. Saya sempat browse kesana kemari cari review an daycare, termasuk dari ibu-ibu muda lain di kantor. Ada beberapa pilihan seperti : imato (jauh banget, kasian kalo diangkutnya cuman pake motor), BIAS (usia minimal bisa jalan), langkah kecil, Eskid, dll
Beberapa temen ngasih rekomendasi ke Tunggadewi yang punyanya dharma wanita UGM, dengan alasan, bersih dan terawat , gak terlalu jauh dan biayanya masih terjangkau. Tapi waitinglist nya gak nguatin. 2-3 temen saya nyerah nunggu waitinglist. Saya udah wanti-wanti si Arief juga buat booking dari awal hamil tapi dese masih gojag gajeg entah mikir apa kayaknya rada kurang sreg kalo bayi kecil dibawa pergi-pergi tiap hari.
Dan tibalah kemarin saya dapat pencerahan lagi, trus ngomong ke Arief buat ke Tunggadewi "pokoknya booking dulu, nanti dipake apa enggak ya liat sambil jalan aja" dan kami ada di urutan ke-80 :-( okeee positifnya bisa nunggu sampe debay rada gede dan kuat buat hilir mudik harian, tapi plan di depannya harus dicari cara lain.

Berikut saya lampirkan buku panduan yang kami dapat waktu mendaftar, sapa tau bisa jadi bahan bacaan ;-)














Berharap semoga besok dipanggilnya gak jauh-jauh amat dari waktu cuti saya selesai. Masih agak tenang karena Arief masih bisa di Jogja, tapikan ... dia juga harus mondar-mandir ngerjain tesisnya yang sampe sekarang entah tergeletak dimana ...

_salam galau calon ibu_




Comments

  1. hALO mba salam kenal ya. Thanks udah sharing TPA Tungga Dewi disini, ngomong2 anaknya sekarang udah masuk TPA kah atau masih waiting list? :) saya pengen tau testimoninya sapa tau nanti butuh :) thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga mbk, ini babyku baru launching 22hr yg lalu jd masih blm masuk daycare, terakhir ke tunggadewi sblm lahiran katanya disuruh ngontak pas bln maret sblm cuti saya selesai. Opsi lain kalo masih waiting list ada 1 daycare baru yg jd 2nd opinion 😁. Nanti deh coba saya review lagi

      Delete

Post a comment

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Birthing Ball / Gym Ball Untuk Ibu Hamil