Review : Young Living EO - Lavender

Yuhuuu ... mbahas apa kita sekarang? Essential Oil (EO) dong ... kali ini kita ngomongin EO dari Young Living, dan ini adalah review pribadi, beli pake kocek sendiri jadi ya tulisannya bener-bener apa yang tak rasain ya (emg sejak kapan ada yg mau ngendorse saya -_-)
kemasa imut 5ml
(yuhuu ... sakses ngedit foto bginian pake picsart app *penting)
Yaaa harap maklumlah ya, udah buibu gini suka galau bingung pilih mo nambah lipstick ato invest buat kesehatan. Tapi sejak saya prepare buat lahiran, ikut kelas gentle birth dan baca-baca kesana kemari (buat penghantar tidur karena udah mulai susah tidur skrg) jadi tertarik sama jenis-jenis EO ini. Awal banget sih baca review di webnya bidankita.com yang jualan juga di sana, trus lanjut ke forum-forum dan cek review yang lain, oke mantapkan hati dan kita cari penjual yang bisa dipercaya.
Hampir semua seller EO ini adalah OLS, karena emang belum dijual bebas di Indonesia, jadi ini semacem MLM juga dari negeri asalnya sono, kalo yang paling deket sih katanya di Singapur, trus klaim macem-macem yang terdengar "too good to be true" itu yang sempet bikin goyah selain harganya yang jauh banget sama EO bikinan local. Ngoprek-ngoprek IG berbekal hastag ketemulah OLS yg jual kemasan 5ml an jadi kalo mau coba-coba ini harganya masih masuk akal.
Niatnya sih mau pesen yang basic treatment aja : lavender, lemon, peppermint/thieves eh ternyata di OLS itu lagi kosong semua karena barangnya ketahan di  bea cukai, tinggal si lavender ini doang. Trus nge check ulang manfaat yg lavender ini, katanya bagus buat calming n relaxing pas masa-masa kontraksi ato bad mood, oke deh ambil aja ... buat bekal skalian nyoba-nyoba.
Untuk kemasan 5ml ini saya beli seharga 180, kalo kemasan 15ml sekitar 450an. Sekitar 2 hari barangnya dateng, dengan kemasan mungil ... segede telapak tangan di atas itu. Tapi kata yang jual sih segitu juga awet kok apalagi kalo di dilute (campur sama carrier oil lain macem olive oil/coconut oil)


Kesan pertama :Pas dibuka pertama dikantor baunya ... uugghh ... agak beda dengan expektasi saya tentang bau lavender selama ini, entah mana yg bener. Kalo di wewangian lotion, ato produk-produk lain lavender itu kan baunya gitulah ya ... kalo ini agak ada semriwing jejamuan atau entah bau agak asem (versi saya) tapi emg tetep wangi lembut seger gitu. Tetangga meja di kantor juga bilang "baunya enaaak seger banget ..."
Caption di belakang kemasan
Jadi ini klaim manfaatnya sih buanyaaaak ... banget, saya comot aja dari web nya youngliving.com sih begini :
Lavender (Lavandula angustifolia) has a sweet, floral aroma that is soothing and refreshing. Lavender’s aroma is great for relaxing and winding down before bedtime; add to bath or diffuse to create a calming and comforting environment. Lavender essential oil may compliment your favorite shampoos, lotions and skin care products. Because it is the most versatile of all essential oils, no home should be without it.

dan kalo baca-baca di review an orang-orang sih bisa lebih seabrek-abrek lagi manfaatnya dan katanya bisa diminum langsung saking murninya. Kalo mau tau jenis single EO yg lain bisa liat disini juga;

Jadi sekarang kita bahas manfaat menurut versi yang pernah saya coba ya :
  1. Sampai rumah saya tetap kurang sreg sama aromanya, tapi baca di manaaa gitu katanya semakin badan kita menolak aroma tersebut itu tandanya badan kita butuh itu, jadi okelah ... toh gak yang bau gimana2 amat juga.
  2. Malam hari saya mulai merasakan back pain dan susah tidur, jadi malem itu saya coba setelah bebersih ritual sebelum tidur dan sholat isya saya tuang 2 tetes ditelapak tangan dan oles-oles ke telapak kaki, sisanya saya usap di leher dan bantal. Entah sugesti, entah apa sim salabim ... saya tidur pulass las las ... bahkan hampir terlewat sholat subuh :P
  3. Malam-malam berikutnya saya juga pernah coba untuk mengusir nyamuk, dan lumayan berhasil meski gak seampuh lotion anti nyamuk berbahan kimia keras itu ya ... jadi si nyamuk tetep berisik nguing-nguing tapi gak nempel juga di kulit yg saya oles.
  4. Sekarang saya suka mencampur dengan body butter sebelum tidur di oles-oles ke perut yg mulai merenggang, besar dan si adek yang gak bisa diem gerak mulu. Hasilnya, ni bocah gerakannya jadi lebih kalem, entah ngaruh dia ikutan tidur pulas ato gimana :D yang pasti pagi harinya badan lebih segar. Dan so far belum ada tambahan strechmark di perut, kecuali bekas yang lalu-lalu sebelum hamil ada satu dua biji.
  5. Lama-lama saya jadi sukakkk sama baunya ... langsung tenang gitu bawaannya.
Masih sukaaa ... pake EO ini tapi tetep di hemat-hemat buat persiapan nanti pas lahiran, secara belinya aja susah dan belum tentu ready stock ... Masih nunggu buat basic treatment lain yang disebut di atas tadi ... buat investasi kalo debay lahir persiapan P3K lah ... (nabung dulu nabung dulu) kalo EO lain-lain yang aneh-aneh namanya saya belum tertarik sih, selain harganya yang super mahal -_-


_XOXO_

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Birthing Ball / Gym Ball Untuk Ibu Hamil