Skip to main content

Review : Heinz Teething Rusk

Ini adalah snack instant pertama yang saya beli buat Seruni. Saya beli pas seruni mulai MPASI di bulan-bulan ke 6. Kenapa saya beli ini?? Alasannya cemen aja sebenrnya saya pengen ngasih dia snack, dan rata-rata snack jadi pasti ada gulanya. Kalau pake panduan ibu-ibu teladan biasanya ini masuk kategori "tidak terpuji" yess karena ini makanan instant. Tapi kan saya pengen ... jadi ya udah beli aja hahaha ...
isinya 12 batang
Belinya online, karena jarang nemu heinz yang ini di toko-toko bayi. Paling kebanyakan adalah biskuit heinz yang udah ada rasa-rasanya itu dan manis bangetz ... buat lidah saya yang orang dewasa aja manis. Beli online pun agak jarang yang jenis ini, pasti kebanyakan heinz yang manis tadi. Harganya juga lumayan, buat isi 12 batang (6 plastik kecil-kecil) ini saya dapet harga 80ribu


Dari kemasannya tertera bahwa heinz ini tanpa tambahan gula, tanpa perasa, dan dikemas perbijian (2 biji tiap plastik) Tapi saya baca-baca lagi memang ada tambahan garam buat teething rusk ini katanya sih memang buat mengeraskan teksturnya.
Kalau baca-baca keterangannya sih, ini kayaknya Heinz keluaran Malaysia. Bahasanya melayu-melayu gitu. Pantes agak susah nyari di Indonesia sini.
keterangan tentang pertumbuhan gigi

egg & peanut free dan nutrition information
Kesan pertama biskuit ini ?? KERAS ... iya K E R A S ... saya sampai putar otak ini biskuit yang saya beli salah apa gimana, ternyata memang dia tekstur aslinya keras. Karena tujuan biskuit ini memang buat teether buat anak-anak yang baru tumbuh gigi ... tapi buat saya yang dewasa aja susah banget lho bisa nggigit biskuit ini, suwer.

tampilan biskuitnya
Kalo dari segi rasa sih, rasanya mirip-mirip roti prancis yang gede keras itu, jadi cuman kerasa gandum sama sedikit rasa gurih/asin.
Karena bentuknya yang keras, saya masih ragu memberikan ke Seruni sampai dia umur sekitar 7 bulan lebih ... dan pertama kali?? ya tetepa sukses dia lempar-lempar ... sekali-kali aja masuk mulut tapi cuman diemut. selanjutnya buat mukul-mukul kaleng aja karena suaranya jadi bagus dan seruni suka 😄

Sampai di bungkus terakhir di usia Seruni ke 11 bulan, saya coba lagi nawarin ke dia. Dan surprisingly ... dia doyan dan bisa makannya sampe "HABIS" 😃😃 Ealah dek ... dek ... kemarin kemana aja, malah cuman dibuang-buang dilempar-lempar.


Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Akhirnya ... postingan tentang review MUA Khadijah Azzahra keluar sudah. Awalnya udah ogah-ogahan ngedit draft yang satu ini. Iya pernikahan saya sudah 4 bulan yang lalu sodara, udah gak HOT lagi hahaha ... Tapi demi misi ke Barat (membantu para capeng yang kebingungan cari MUA di hari istimewanya) maka saya bongkar-bongkar lagi foto di hape lama untuk review ini cuss ...

Review : Lo han Kuo Infusion

Apa itu Lo Han Kuo?? apanya ikan lohan?? oke ini garing ... byee ... Jadi Lo Han Kuo itu salah satu jenis buah yang tumbuh di daratan Tiongkok sana, dan konon kaya dengan manfaat. Lo Han Kuo disebut juga dengan nama "Monk Fruit" atau buah biksu mungkin karena sifatnya yang mendinginkan, meredakan dan banyak manfaat itu tadi. Beberapa manfaat dari lo han kuo yang terkenal adalah sebagai : obat batuk, panas dalam, meningkatkan imun tubuh.

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Di minggu ke-24 kemarin saya mengambil cuti untuk mudik ke Malang bersama Seruni, sekalian untuk mencari alternatif tempat persalinan karena saya berencana untuk lahiran di Malang saja yang dekat dengan orang tua, agar Seruni ada yang menjaga saat nanti waktunya tiba. Berkunjung ke Rumah Bidan Rina Setelah pencarian singkat melalui mesin perambah kami mendapati seorang bidan yang support Gentle Birth di kota malang namanya Bidan Rina .