History of My Acne Prone Skin

Jadi gini ceritanya, sejak remaja saya dianugrahi kulit wajah yang sangat berminyak, dan kulit berminyak itu biasanya temenan akrab sama jerawat, dan jerawat biasanya sodaraan lagi sama noda bekasnya. Sigh ... Ya tapi itu memang gak bisa dirubah, karena seingat saya ibu saya juga dulu memiliki jenis kulit wajah yang seperti ini. Dan yang bikin lebih jengkel itu di bagian lain selain wajah dan kepala kulit saya kering ring ring.
Saya baru aktif menggunakan produk skincare sejak kuliah. Dulu sih saya dikomentarin orang masalah jerawat blablablah cuek aja, tapi lama-lama bikin jengkel juga sih.
Dapet review dari beberapa teman yang menggunakan beberapa produk beauty clinic seperti : Nat*sha, LB*, Lariss*, ErH*, dan dokter-dokter lain. Dilihat dari segi anggaran yang mepet dan dampak perubahannya (saya maunya cuman gak berjerawat bukan putih bersih kinclong kyk iklan tipi) maka saya jatuhkan pilihan ke Lariss*.
Saat itu Aesthetic Care ini baru ada di jogja saja, saya awalnya hanya mencoba Acne Lotionnya, kemudian berlanjut ke cream pagi/malam, face wash dan rutin facial saya paling cocok dengan produk tea tree nya dan facial bio acne nya.
Perlahan muka saya membaik (iyalah kan dirawat) tapi jerawat masih datang silih berganti, bertahan sampai saya lulus kuliah dengan menyisihkan uang saku karena ortu gak ngasi anggaran khusus buat bginian, tapi demi ya demi ... :D
Setelah lulus kuliah saya pindah tempat tinggal di Jember yang notabene udara dan cuacanya sedikit berbeda dengan jogja, ditambah dengan stress berlebih dan kurangnya waktu tidur (saya kena insomnia parah waktu itu) muka saya mulai berantakan, jerawat guede-gede bernanah dan sakit bermunculan. karena di Jember waktu itu belum ada Lariss* maka saya pergi ke dokter kulit yang katanya bagus di sana. Kata dokter sih waktu itu muka saya infeksi parah karena kurang jaga kebersihan dan faktor hormonal yang bisa jadi disebabkan karena tingkat stress, jadi dikasih beberapa produk standar (facewash, cream pagi) dan obat oral 4 macem guedhe-gede, juga ditawarin suntik antibiotik langsung (karena saya ngeri disuntik di muka maka saya tolak) Berangsur jerawat saya mengering, tapi gak ilang juga dan yang pasti tubuh saya agak kurang nyaman setelah saya tanya ke orang yang paham dengan obat-obatan tnyt yang diberi dokter tadi berupa, vitamin, antibiotik dan obat yg berpengaruh thd hormon. Maka pengobatan di sana tidak saya lanjutkan karena harganya juga mahal.
Hampir setahun tinggal di Jember saya kembali ke Jogja dengan alasan pekerjaan, yeaaayy ... alhamdulilah, dan saya putuskan kembali dengan produk-produk dan perawatan Lariss*. Ya begitulah jerawat tetap datang silih berganti (tiada hari tanpa jerawat) tapi yang jelas jerawat menjinak.Kemudian di tahun ke-2 ada gonjang ganjing klinik baru bernama NG yang katanya lebih murah (50rb doang dapet sabun muka, day cream, dan toner) embel-embelnya juga natural, okey berarti gak jauh2 dari lariss* kan yaaa? karena rada jiper sama facial di lariss* yg rada menyiksa dipencet-pencet itu maka saya pindah ke lain hati deh. Dan terbukti mukaku cucok sama produk disana, meski gak rajin facial juga komedo gak nongol, asik banget kan?? saya resmi pake produk itu sekitar 1 tahun setelah lama kelamaan kok ngerasa muka jadi lebih sensitif, meski gak ada tanda muka menipis/merah/ngelupas, tp kalo kena debu/kotor dikit pasti keluar jerawat gede2, maka saya mulai ngelirik produk2 korea yang "katanya" banyak menggunakan produk2 alami itu, dan fase trial and error pun silih berganti, nyobain produk-produk yang katanya cucok sama muka sensitif berjerawat, sambil masih memakai main produk NG (yang denger-denger masih adek kakak'an sama Natash*) akhirnya saya memutuskan berhenti pake produk NG di akhir tahun 2014 karena banyak review yang gak bagus. dan muka ini mulai bergejolak, mulai kering ngelupas-ngelupas tapi berminyak juga, plus jerawat kecil-kecil banyak kalo dipegang gradakan kayak amplas. oke masa ini disebut purging dan saya harus kuat iman titik. hampir sebulan saya kena masa-masa purging itu akhirnya saya mulai panik iman saya yg cethek ini pun menuntun saya kembali ke dokter NG (-_-) dan voila muka saya halus kembali dengan beberapa hiasan jerawat saja. setelah hampir habis 1 jar day cream saya combine-combine sama skincare korea kok malah muka jadi smakin sensitif ... hiks :'(


Akhirnya pertengahan tahun 2014 saya memantapkan niat untuk berhenti menggunakan produk NG, setelah membaca beberapa review ttg "Oatmeal" sebagai cleanser maka fase trial n error ini tetap berlanjut. Awalnya sih ogah-ogahan setengah gak percaya gitu berbekal postingan dari randomandquick.blogspot.com yang bnyk menggunakan bahan skincare DIY dari bahan-bahan alami. bermula dari postingan di instagram yang ngasih link ke blog itu cara bikin DIY Saccharomyces Ferment Filtrate Toner, lumayan cocok tapi kadang males aja karena saya jarang makan nasi juga dan saya sudah cocok menggunakan STE dari secret key. scroll-scroll kebawah dapet deh penggunaan oatmeal jadi macem-macem yeaaayyy ... saya rutin menggunakan oatmeal sbg facewash ditemani dengan mild facial foam pabrikan kalo saya lagi pake makeup ato aktifitas di luar kelamaan. saya sih gak ngeh awalnya kalo ada perubahan sebulan kemudian baru ada yang komentar "eh mukanya cerahan ya? bersihan juga, ganti pake produk apa sekarang?" nah loh saya yang kaget karena sekarang saya malah gak pakai produk apa-apa kecuali oatmeal tadi plus STE dari secret key setelahnya untuk melembabkan saja.

Baru deh diamat-amati di kaca, memang muka saya membaik, jerawat dan komedo tetap ada tapi saya sudah berteman baik dengan mereka, toh mereka juga termasuk bagian dari ekskresi tubuh kan? jadi kenapa di larang-larang keluar, asal gak sakit/infeksi gak masalah kan? dan sejak itu juga jerawat-jerawat yang keluar jadi berkurang sakitnya dan cepet pergi. Yeaaaaay alhamdulilah so far saya masih berencana mau bertahan dengan produk-produk DIY ini saja dan semoga cocok selamanya (hemat dan sehat) kelemahannya cuman agak ribet ya mau cumuk pake oatmeal, gak bisa asal cepet kayak pake facewash pabrikan itu, tapi ya itu tadi ribet dan cantik itu kan temen akrab jadi yaaa ... emang gak bisa dipisahin. ini foto before afternya, emang gak terlalu signifikan sih karena pake kamera hape, mungkin kalo liat langsung dan tau before nya bakal ngeh kalo muka saya membaik, alhamdulillah wa syukrulillah :D 
Alami memang lebih baik

Comments

  1. Jadi bikin facial wash pake oatmeal itu gmna ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo ... sorry baru balas
      oatmeal ambil kira2 1sdm beri air secukupnya remas-remas dikit trus gosok lembut di muka, kemudian bilas. Atau kalo aku abis keluar jauh dan muka kerasa kotor agak berat tak campur facial wash yang lembut atau bisa pakai lactacyd baby. Semoga bermanfaat.

      Delete
  2. Terlihat bedanya kak before afternya jerawat yg di pipi kk hilang cuma yg di daerah dagu masih agak kliatan ka hehe tp sukses ya ka pke bahan alaminya, aku bisa minta akun IG yg suka buat DIY skincare kak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya namanya jerawat hormonal emang pasti datang dan pergi, jadi cukup diterima dengan ikhlas aja hehehe :D Aku biasanya browsing-browsing sama skincare dan beauty guru aja sih

      Delete

Post a comment

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Birthing Ball / Gym Ball Untuk Ibu Hamil