Jalan-jalan Makassar Part 2

Part 2 ini didedikasikan khusus bagi perut-perut dan lidah-lidah yang mulia. So jalan-jalan itu gak lengkap dong tanpa kulineran, ya kan ya kan ... Nah kalo sebagian besar orang mungkin akan langsung pilih menu coto makassar nan kodang sebagai buruan utama, maka saya pilih yang lain. Alasan utama sih karena yang nganter ngasih pilihan pertama adalah ikan, kedua adalah "lagi gak pingin makan daging" ya cuman itu aja alasannya :D

Hari kedua, ditemani, dan ditraktir sama saudara temen kantor yang jadi patner jalan-jalan saya itu sesuatuh banget ... Nama tempatnya apa ya lupa deh pokoknya rame ... ckckck jangan ditanya deh, tempatnya sebenarnya sederhana aja kok, tapi penuh. Tempat ini gak jauh juga dari pantai losari dan hotel tempat kami menginap, hanya putar-putar berapa gang aja kok.

Apa yang spesial?? tentu saja dabu-dabunya dong ... di sini disediakan 5 macam sambal, dari yang model sambal segar dabu-dabu trus sambal mentah, sambal yg ada ikannya, sambal kecap/petis entahlah, yang pasti semua segar dan lezat.

udang super segar ini cuman digoreng sesaat pasti dijamin enak dong ya, daging manis nan lembut dipadu dengan sambal segar, ahhh ...
Agak menyesal dengan pilihan menu cumi telur asin ini, bukan karena gak enak, tapi enak banget dan porsi yang super besar. Tapi baru sadar klo disini kan seafood nya pasti segar dan terjamin, makanya kalo bisa pilih yang bumbu-bumbunya minimalis aja biar terasa tekstur dan lezatnya dagingnya. Telur asinnya buanyaaak, gurih dan gak tanggung-tanggung deh ... yumm creami asin legit.

Next hari selanjutnya ceritanya kita ketagihan seafood dong ya, makanya setelah lelah jalan-jalan nyari sekolahan dan dijutekin sama nenek zarnia itu belok ke restaurant seafood yang deket sama hotel kita, namanya antara "sukaku" apa "kusuka" lupa deh ...
Pesenan kita kali ini adalah ikan kakap bakar bumbu "parapeh" lagi dong ... trus udang saus padang dan cha taoge ditabur abon ikan.

Lagi-lagi sederet sambal juga menemani menu kita ini, yumm ...
ini nih yang paling oke menurut saya dari menu-menu yang kita pesen tadi
saus padangnya rich and tasty, tapi masih kalah sama bumbunya "cak gundul" sih menurut saya.

Next day acara lanjutan pas kejadian terjebak hujan di losari itu ya makan pisang epe dong ... apa pisang epe itu? jadi pisang epe adalah pisang kepok matang nan manis di bakar diatas bara api sampe mateng kecoklatan trus di kasi aneka topping sesuai pesanan. ternyata toppingya macam-macam loh. kalo yang original sih semacam kinca kalau saya bilang, jadi kelapa yang dimasak campur gula merah. nah yang satunya ini versi westernya jadi pake susu coklat dan keju. Hujan nan cetar itu pun terlupakan ditemani secangkir teh tarik, slurrrp ...
Semoga ada kesempatan jalan-jalan lagi yaaa ... amin :)

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Review : Lo han Kuo Infusion