Review : Helma Baby Guard Gate

Pas lagi bersih-bersih kamar belakang nemu kerdus produk ini, baru kepikiran buat ngereview produk ini. Kenapa? karena dari kebanyakan teman yang datang ke rumah pasti nanyain tentang ini. Yupp ... mungkin di Indonesia memng masih jarang pemakaian Baby Guard Gate gini, oke makanya saya review aja cuzz ...
Helma Baby Guard Gate
Dari pertamaaaaa hamil bahkan sebelum nikah saya udah punya bayangan besok kalau punya anak mau masang Baby Guard Gate. Terinspirasi dari mana?? Hahaha ... anda benar tentu saja dari Song family di Korean Reality Show "Return of Superman". Entah beli dimana udah pernah bilang sama Arief juga dan dia cuman ngangguk-ngangguk setuju sambil mainan gadget.
how cuteeeeee >_<
Pas seruni masih piyik 1-2 bulan bumer curhat, khawatir banget sama Rani (cucu pertama yang baru umur 1 tahun) karena suka jalan-jalan naik turun tangga di rumahnya, maka kita usulin buat ngasih baby gate begini. Sibumer yang parnoan banget itu langsung deal setuju dan merubah tujuan jalan-jalan kita jadi nyari si pager ini. Mulai dari toko bayi kin-kin ... oke ada dengan merk "baby safe" kalau gak salah harganya sekitar 900rb. Bumer tak bergeming ngajak liat yang lain. Mencoba nginget-nginget dimana pernah liat benda ini .... kayaknya di Ace Hardware Amplaz ada, oke cuzz lah kami serombongan plus bayi cimplik ke amplaz lantai atas. Ngubek-ngubek ace hardware nemu tapi bukan yg full besi, tapi ada penutup vinyl nya dan harganya lebih mahal 1,4 juta, bumer masih tak bergeming. Daripada pulang dengan tangan hampa saya ajak aja liat-liat di informa mungkin ada. Daaaaan ... alhamdulillah wa syukrulillah ada, dengan harga yang lebih terjangkau 599rb. Okesip langsung bungkus, dan bumer langsung menuju arah rumah kakak ipar saya buat ngasih pager itu.
Awalnya bumer nawarin beli 2 biji satu buat seruni nanti, tapi saya tolak halus, nanti aja kalau Seruni udah mulai merangkak aja kami cari sendiri. Setelah sekian bulan kemudian kami main ke rumah kakak ipar dan ternyata pager ini belum kepasang juga. Usut-punya usut katanya suami kakak ipar gak bisa masangnya. Jadilah benda ini tergeletak tak berdaya di belakang lemari. Akhirnya beberapa bulan setelahnya benda ini malah dihibahin ke kita, karena udah jelas kakak ipar udah gak berminat sama pager ini apa lagi suaminya, dan si anak udah semakin gede, pinter jalannya dan bisa membedakan yang haq dan yang batil 😁

Maka benda ini resmi berpindah tangan, rejeki anak sholehah emang gak kemana. Umur 6-7 bulan seruni udah mulai "aktiii....iif" sekali udah mulai merangkak juga. Akhirnya seperti niat semula kamar depan kami jadiin ala-ala playground skalian. Kita pasangin evamat warna-warni full, kasur pendek dan kita pasangin pager ini tanpa perabotan lain, jadi kalo misaaaall nanti saya kepepet banget harus ninggal Seruni sebentar kayak ke kamar mandi ato matiin kompor, si bayi bisa ditinggal sebentar.

Yukk kita liat penampakannya
kardus luarnya
Di kardus luar terdapat ukuran dan keterangan standar saja. Di dalamnya terdapat 1 perangkat pagar berpintu, pagar tambahan (extention) dan sekrup-sekrup untuk memasang pagar ini dan kertas berisi petunjuk pemasangan. Ukuran pagar utama dan pintu adalah 72cm x 75cm. Sedangkan jika ditambah dengan pagar tambahan (extention) menjadi 90cm x 75cm.
hasil setelah dipasang
Part utama pagar dan pintu menempel permanen, dan bentuk semula memang tidak simetris (pintu tidak bisa menutup sempurna) tapi ketika dipasang sekrup-sekrup tadi akan dipaksa menekan dan menahan celah antara pagar dan pintu sehingga bisa menutup sempurna hingga berbunyi "ceklek". Paham gak?😵 moga-moga paham, kalo enggak saya juga gak bisa njelasin karena kemarin cuman jadi pengamat dan Suami yang turun tangan, hahaha 😂
penghubungnya dengan sekrup tanpa melubangi
Ini penghubung sekrup yang saya maksud, jadi bentuknya ulir bisa di dorong ke tengah dengan memutar sekrup tsb
handle pembukanya
Handle pembukanya sepertinya memang didesain agar agak susah dibuka, sehingga anak-anak tidak bisa membuka dan keluar masuk (kalo gampang ya buat apa dibikin pager ini) Jadi cara membukanya adalah dengan mendorong tombol tuas kebelakang sembari sedikit mengangkat pintu dan mendorong pintunya ke belakang atau ke depan (pintu bisa dibuka dari 2 arah)


Kelebihan

  1. Harganya terjangkau dibanding brand lain
  2. Kuat dan kokoh
  3. Mudah didapat tanpa perlu beli online/PO
  4. Sudah terdapat besi tambahan jika lebar pintu tidak standar 
kekurangan
  1. Pemasangan "agaaaaak" rumit, apalagi bagi mereka yang kurang suka kegiatan pertukangan macem saya ini.
  2. Agak berisik kalau pas dibuka atau ditutup.
Penampakan Markupil dengan pagarnya :D
Menurut saya pagar begini amat sangat membantu, apalagi kami dirumah tanpa asisten, jadi apapun harus bisa multitasking. Tapi satu hal jadi catatan, jangan meninggalkan bayi dalam kondisi tidak aman. Apalagi jika dia merasa tidak nyaman dan menangis meraung-raung. Sekali dua kali mungkin saya juga melakukannya apalagi untuk urusan "kamar mandi" tapi secepat mungkin kemudian saya ambil dan saya tenangkan seruni dengan pelukan dan gendongan kemudian menjelaskan apa yang harus saya lakukan tadi. Di usianya menginjak 10 bulan sekarang dia sudah bisa saya tinggal 2-3 menit tanpa terburu-buru di dalam kamar sendiri. Saya beri dia mainan dan saya biasakan untuk berpamitan saya akan pergi kemana sebentar, karena menurut saya metode "ngelimpekke" itu bisa membuat bayi patah hati dan frustasi. Biasanya dia akan menjawa pamit saya dengan "da ... da ..." plus lambaian tangan 😇

Demikian review saya, semoga membantu feel free to ask ...

_XOXO_

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Birthing Ball / Gym Ball Untuk Ibu Hamil