Ganti KTP Sleman -Yogyakarta

Udah jarang nyoba-nyobain makeup product baru karena budgetnya geser ke yang lain, jadi kali ini pingin cerita pengalaman kemarin tentang KTP yaa ...
Kartu Tanda Penduduk Republik Indonesia
Jadi sejak nikah awal tahun kemarin, saya sama Arief masih males-malesan ngurus administrasi kependudukan, yang mana kami percaya terjadi hampir di semua penduduk Indonesia kecuali "ayah saya" iyeeess ... ayah saya ini manusia paling tertib masalah begini-beginian. Tapi berhubung KTP nya Arief yang salatiga udah mau expired bulan depan, jadi mau gak mau dia uruslah itu buat minta surat pindah jadi KTP Sleman aja biar gampang ngurus-ngurusnya. Sekalian deh kalo gitu, saya juga mau ngurus surat pindah aja dari Malang biar kita bisa sekalian satu KK buat bekal nanti kalo ngurus-ngurus bikin akta kelahiran debay.

Surat pindah Arief minta tolong diurus sama ibumer di Salatiga, sedang saya diurus Ayah di Malang. Tapi entah kenapa surat pindah Arief bisa jadi lebih dulu dan cepet banget seminggu udah dikirim aja gitu sama ibukmer, sedang surat itu ada masa kadaluarsanya. Saya kontak ayah di Malang ternyata birokrasi di sana lebih ribet ... masak iya saya harus dateng sendiri buat ngurus SKCK (padahal di salatiga Arief gak pake tuh SKCKnya) yang mana secara logika saya nih, emang kalo orang punya catatan kriminal trus gak bole pindah gitu? ihh aneh aja. Akhirnya daripada nunggu-nunggu gak jelas kapan saya bisa pulang atau enggak buat ngurus maka Arief ngurus KTP dan KK sendirian aja, mumpung dia super seloooo ....

Dia urus semuanya sendiri, dan pas pulang kerja kaget aja ternyata urusannya udah beres, tinggal nunggu cetak KTPnya (2 minggu) dan KK (1 minggu) dan ini GRATIS TIS TIS TIS ...

Sebulan lebih, dengan beberapa cara akhirnya keluar juga surat pindah saya dari Malang, dan hari ini saya berhasil ijin dari kantor buat ngurus KTP (yuuupp pengen tau aja gimana caranya), dan percayalah ini bisa saya selesaikan setengah hari kerja saja (saya melakukan di hari Jumat dengan jam kerja setengah hari).

  1. Yang perlu disiapkan : Pastikan Bendel surat pindah dari daerah asal udah di copy minimal 2x (silahkan ditambah kalau mau punya arsip sendiri), Foto berwarna 4x6 minimal 2 biji, dan kopilah KTP awalmu buat jaga2 (2 kali lah)
  2. Lapor ke dukuh/dusun atau petugas setempat (kalau disaya kebetulah bu dukuh istilahnya) kemudian akan dibuatkan surat pengantar untuk dibawa ke kantor desa/kelurahan
  3. Pergi ke kantor desa/kelurahan dan serahkan satu bendel berkas kopian dan surat pengantar tadi, tunggu sebentar maka akan dibuatkan surat pengantar untuk ke kecamatan
  4. Ke kantor kecamatan dan serahkan surat pengantar dari desa dan satu bendel berkas kopian juga, tunggu sebentar maka akan dibuat surat pengantar untuk dipendukcapil kabupaten
  5. pergi ke kantor dispendukcapil kabupaten menuju loket kependudukan (kali ini saya apes dapat petugas yang mukanya bete abis kayak abis didatengin debt collector gitu) bilang mau pindah ktp, serahkan sebendel surat permohonan pindah yang asli, surat pengantar, KTP lama yang asli dan foto berwarna. Kemudian dapat nomor antrian dan tunggu giliran dipanggil.
  6. Setelah dipanggil anda akan dapat selembar surat bukti validasi untuk di bawa ke kecamatan
  7. Menuju kantor kecamatan lagi serahkan lembaran terakhir tadi, nanti dapet kertas kwitansi untuk pengambilan KTP dan KK baru (KK jadi sekitar seminggu sedang KTP sekitar 2 minggu) karena KTP lama saya sudah elektronik jadi tidak perlu mengambil foto, sidik jari, dll
Ribet?? yaaa ... begitulah, mohon dimaklumi. Tapi saya optimis tidak lama lagi bentuk birokrasi berjenjang dan bertele-tele ini akan segera berakhir :D Mbayangin aja sih sambil antri-antri tadi ... nah iya kalo pas rumah saya letaknya gak jauh dari kantor desa, kecamatan dan kabupaten, kalau yang jauh?? padahal satu kabupaten saja kan cakupan wilayahnya luasss sekali ... mau bolak-balik kayak tadi bisa habis waktu berapa jam di jalan? Butuh biaya berapa? meski layanannya gratis tapi kan buat ongkos jalan bolak baliknya lumayan tuh.

Dan saya inget temen sekantor yang baru pulang dari studi di korea pernah cerita panjang lebar tentang administrasi-administrasi kependudukan semacam ini. Yaaa ... meski belum bisa secanggih di sana saya berharap suatu hari kita bisa merasakanlah yaa kepraktisan teknologi :D yaaa silaturahmi itu bagus, tapi kan ada waktunya bukan urusan administrasi gini :P

_XOXO_

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Review : Lo han Kuo Infusion