Review : Mesin Jahit Portable Singer Promise 1412

Dari tahun kemarin sebenernya udah maju mundur mau beli mesin jahit. Yaaa secara gak ada kemampuan kecuali pengalaman bikin baju barbie jaman SD dan dompet-dompet geje pake mesin jahit legendaris yang bodynya item, dan pake dikayuh kaki sekuat tenaga biar bisa jalan :)
Semakin kesini makin kepikiran dari segi ekonomi, kalo misal bisa njaitin baju unyu2 buat anak sendiri nanti kan gak rugi juga ... kalo dulu jaman aku kecil ibu sering banget njaitin kita baju sendiri, bahkan kembaran. Mungkin impian ini juga yang bikin mata ini gak bisa meleng dari review-review mesin jahit. Apalagi berhasil dikomporin mbak ratri sama mbak dina (temen kantor) yg udah punya duluan mesin jahit jenis portable ini. Ahhh ... kebayang-bayang terus.
Ngerayu Arief dulu ... karena dia masih agak trauma dengan dijualnya Wacom kmrn gegara nganggur di rumah gak kepegang sama sekali :D pdhl pas pingin aja setengah mati hahaha ... (yaaa ... namanya juga masih labil). Pas dia acc, skalian kasih budget katanya "yang 1,8jt aja gak lebih" okeeee ... langsung deh semangat browsing kesana kemari, mantengin forum, dll
Trus terakhir kita putuskan buat ndatengin toko-toko mesin jahit di sini aja, dan kebanyakan adalah distributor Singer, yang nyatanya mereka itu sodaraan semua :D

Jadi kenapa saya belinya Singer? padahal pinginnya Janome
karena di kota saya service center resmi janome belum ada, jadi saya rada khawatir dengan bbrp kemungkinan after sales.

Kenapa pilih Singer Promise 1412?
Tentu saja karena menyesuaikan budget, dan dari semua seri dan merk yang ada (Brother, Messina, dll) seri ini yang paling cocok untuk saya gunakan (jumlah macam jahitan tidak terlalu banyak, tapi masih bisa buat macem-macem kebutuhan basic tinggal tambah sepatu aja.

Bungkussss ...
Keliling jogja nyari harga termurah dari seri ini, karena kalau masih di luar budget rencana beli online saja lewat Lazada yang lagi banyak promo juga. Yaaak ... setelah beberapa kali keliling kota dapatlah Mesin Jahit cantik ini di harga 1,85 juta tanpa bonus apa-apa (budgetnya mepet banget). Kami beli di toko Singer yang di gang pasar kranggan (meski sama2 distributor tp mereka bisa beda harga loooh ...)

Nangkring Cantik di depan Jendela
Mari dibongkar ...
Features mesin ini :
  • 12 pola jahitan
  • 4 langkah pelubang kancing
  • Pemotong benang
  • Pemutar Bobbin Otomatis
  • Tombol Pengatur Pola Jahitan
  • Tombol pengatur panjang jahitan
  • Tombol Pengatur Tekanan Benang Atas
  • Tombol Jahitan Mundur
macam pola jahitan

Apa aja isi di dalam kardus ini?

  • Mesin jahit (tentunya)
  • Cover kain
  • Kabel colokan listrik & injakan mesin
  • Sepatu serbaguna
  • Sepatu resleting
  • Sepatu lubang kancing
  • Sepatu jahit kancing
  • Obeng L
  • Pisau pendedel
  • Tiang benang
  • Jarum standar cadangan
  • Penggaris kelim
  • Spul
  • Plat tisik (buat biar bawahnya gak jalan)
Oiya FYI jadi gak semua jenis kaki tambahan yang dikeluarin singer bisa dipakai disini ya, jadi kalau mau beli kaki tambahan meding browse dulu, apakah cocok sama seri ini apa enggak.
kalo di buku panduan sih cumn jenis kaki tambahan ini yang disarankan :

  • Quilting Foot
  • Overcasting Foot
  • Hemmer Foot
  • Blind Hem Foot
  • Satin Stitch Foot
  • Darning Foot
tapi ada beberapa yang gak tertulis disitu tapi ternyata tetep bisa dipake kok ... jadi coba-coba aja. saya sih gak paham dengan semua model kaki-kaki di atas -_-

Jadi ... gimana performa mesin jahit ini?
Mesin jahit ini gampang banget dioperasikan, bahkan bagi pemula sekalipun. Kmrn di toko kami ketemu ibu-ibu yang sama skali gak tahu mesin jahit, gak tau apa itu sekoci, spool, dll nyatanya dia tetap bisa kok mengoperasikannya, dengan sedikit instruksi dari pegawai toko tentunya :D
Oiya beli di toko offline gini enaknya yaitu bisa minta diajarin dulu sampe bisa, bisa nanya-nanya geje, dll
Mesinnya cukup enteng, mungkin karena bodinya plastik jadi lebih ramah jinjing. Karena ini mesin emg rencananya dipasang portable aja, kalo pas gak dipake ya masukin kardus, jadi cocoklah sama kebutuhan kita.
Untuk meja juga bisa dipasang di meja apa aja, cuman idealnya memang meja yang ada lubangnya buat masukin kabel ke injakan mesinnya. tapi kalo gak ada meja belajar juga udah oke kok.

Weekend pertama langsung saya geber seharian untuk project pertama bikin baju dari kain sisa seragam kantor. Yaaa berhubung masih pemula jadi butuh waktu seharian buat bikin pola plus njahitnya -_- Caranya pake yang agak bar-bar aja, ambil baju yg ukurannya oke, di blat di kertas trus diblat di kain potong, jahit daaaaaan ... hasilnya berantakan hahaha ... (njahit lengan itu susyaaah jendral)
Hari ke-2 ternyata lampunya udah mati aja, putus kayaknya, tapi karena males mau beli baru dan masangnya, jadi tetep saya biarin aja mati sampe skrg :-( toh saya njaitnya depan jendela, jadi masih terang-terang aja buat mata saya.
Pelubang kancingnya meski harus 4 step pindah-pindah juga menurut saya tetep relatif mudah kok.
Emang untuk kebutuhan semi obras saya butuh nambah beli kaki baru namanya overcast foot.
So far saya sudah ngabisin 2 jarum karena kebodohan saya masalah mindah-mindah pola, gak dicek-cek main injak aja :P jadi ya gitu deh ...
saran saya kalo abis make pola hias dan didiemin lama, balikin lagi aja ke jahitan lurus biasa, biar gak kelupaan.
Oiya untuk kain-kain tebel memang mesin ini kurang handal nampaknya, yaaa ... jelas memang bukan untuk kebutuhan kain-kain macam kulit sih ya, jadi pastikan kalo kainnya agak tebel ganti jarumnya dengan nomor yang lebih besar.

Ahh ... saya masih cinta banget sama mesin ini ... niat mau bikin baju lucu-lucu buat anak saya nanti :-* sekian review saya


_XOXO_

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Review : Lo han Kuo Infusion