Skip to main content

Tutorial Peasant Baby Girl Dress

Baju bayi pertama, dan resminya jadi project ke-5. Spesial dijahit untuk baby Ara (Ameera Adeeva Aurora Sarah) putri pertamanya ucil marucil temen saya. Ara umurnya 7 bulan dengan tinggi 70cm.


Udah niat bikin baju bayi ini dari kapan hari, tapi banyak aja alesannya. Kenapa bikin baju bayi? karena bayi itu nggak mungkin protes :D kecuali dia ngerasa nggak nyaman. Dan bahannya butuhnya nggak banyak-banyak jadi umpama gak jadi, gak sayang juga sama kain ber meter-meter (hemat ya ceuuu ...) ketiga karena saya punyanya kain katun warna baby pink ini, jadi ragu aja mau njaitin kemeja arief warna ini karena dia udah iyeuuuh-iyeeuh menjauh :-(

Akhirnya pucuk dicinta ulampun tiba, ucil sekeluarga hijrah lagi ke rumah jogja setelah lama tinggal di salatiga sejak lahiran. Kan jadi rumahnya deketan, bisa sering main kesana sambil ngira-ngira ukuran badannya ara :D

Ini pola baju yang saya bikin plus ukurannya ya, ukuran ini udah plus jahitan pinggir sekitar 0,5 - 1 cm
pola
Dari masing-masing pola kita butuh 2 buah potongan, jadi total akan ada 4 pieces kain terpotong. 1 bagian muka, 1 bagian belakang dan 2 bagian lengan.

hasil potongan

  • pertama saya jahit dulu bagian lengan dengan membuat kolong untuk bagian elastic bawah dengan lebar sekitar 0,75cm tepi saya kelim jahit kedalam aja biar rapi tanpa obras. Sepasang lengan buat kolong elastic semua
  • lanjut dengan menyatukan dengan bagian badan dengan metode selang seling (lengan, badan depan, lengan, badan belakang, lengan) jadi berbentuk melingkar.
  • bagian leher buat juga kolong untuk elastic kecil dengan lebar sama 0,75cm dan jahitan pinggir dijahit ke dalam.
  • Jahit bagian bawah lengan dan samping kanan kiri baju

jadinya seperti ini

  • Masih belum keliatan bagus ya? tenang saja, setelah dipasangi elastic baru keliatan cantiknya
  • Masukan elastic ke kolong lengan dan leher, dengan panjang dikira-kira aja sih ... sekiranya kepala bayi dan lengannya bisa masuk aja
  • Rapikan tepian-tepian jahitan di bagian dalam, saya gunakan jahitan zigzag ukuran besar diulang 2 kali jadi sudah cukup rapi tanpa obras
  • Masih kurang cantik?? Tambahkan aplikasi-aplikasi seperti pita atau kain flanel (kebetulan saya bongkar-bongkar ada sisa bahannya, gunting-gunting dan jahit menggunakan tangan.

taraaa ...
Nanti kalau udah dicuci dan dicoba Ara, nanti saya update postingan ini ;-) silahkan mencobaa ...

_XOXO_

Comments

Popular posts from this blog

Review : MUA Khadijah Azzahra

Akhirnya ... postingan tentang review MUA Khadijah Azzahra keluar sudah. Awalnya udah ogah-ogahan ngedit draft yang satu ini. Iya pernikahan saya sudah 4 bulan yang lalu sodara, udah gak HOT lagi hahaha ... Tapi demi misi ke Barat (membantu para capeng yang kebingungan cari MUA di hari istimewanya) maka saya bongkar-bongkar lagi foto di hape lama untuk review ini cuss ...

Review : Lo han Kuo Infusion

Apa itu Lo Han Kuo?? apanya ikan lohan?? oke ini garing ... byee ... Jadi Lo Han Kuo itu salah satu jenis buah yang tumbuh di daratan Tiongkok sana, dan konon kaya dengan manfaat. Lo Han Kuo disebut juga dengan nama "Monk Fruit" atau buah biksu mungkin karena sifatnya yang mendinginkan, meredakan dan banyak manfaat itu tadi. Beberapa manfaat dari lo han kuo yang terkenal adalah sebagai : obat batuk, panas dalam, meningkatkan imun tubuh.

Kehamilan ke-dua : Mengunjungi Rumah Bidan Rina di Malang

Di minggu ke-24 kemarin saya mengambil cuti untuk mudik ke Malang bersama Seruni, sekalian untuk mencari alternatif tempat persalinan karena saya berencana untuk lahiran di Malang saja yang dekat dengan orang tua, agar Seruni ada yang menjaga saat nanti waktunya tiba. Berkunjung ke Rumah Bidan Rina Setelah pencarian singkat melalui mesin perambah kami mendapati seorang bidan yang support Gentle Birth di kota malang namanya Bidan Rina .